Selasa, 26 Juni 2012

KALO MAU BERENTI DENGAN BENER, INJEK KOPLING DULU BARU INJEK REM !

September 2011 gue belajar nyetir. Sebenernya sih ini kemauan, karna jujur, kondisinya waktu itu begini : 

- Gue gak bisa bawa motor.
- Gue gak bisa bawa motor. 
- Gue gak bisa bawa motor.
- Bokap hibahin Kijang Rover yang gak mulus tapi berharga banget buat gue.

Sebagai laki-laki jantan dan yah mestinya sih jantan, tapi gue yakin kok gue jantan, iyah bener, gue pasti jantan. Ke-tidak-bisa-an gue bawa motor adalah penghalang gue buat ngebayangin bonceng cewek kece sambil dipeluk dari belakang. Gue bukannya gak mau belajar motor, tapi waktu itu pernah dan gue jengah, panas bo. Lu harus tau, gue adalah cowok jantan yang gak tahan sama panas. Berarti gue lebih condong kearah cowok maskulin. Dari alasan di atas, maka gue memutuskan buat les mobil. Minimal gue bisa dah tuh kendarain 1 kendaraan. Nah karna sekarang gue udah lumayan lancar, walau gue tetep yah buta peta Jakarta, bokap pun mempercayakan jabatan supir pribadi keluarga ke gue. Sebetulnya, ade gue yang cewek juga bisa nyetir, dia lebih jago daripada gue, dalam urusan bikin penumpangnya kejang-kejang sambil teriak "TURUNKAN SAYA, TURUNKAN SAYA TUHAN, ALLAHUAKBAR ! ! !"

Itu tadi sedikit paragraf intermezzo aja sebelum gue masuk ke topik pembahasan. Kalo kata si Panji, gue ini orangnya perasaan, jadi apa-apa selalu di kait-kaitkan. Mungkin ada benernya juga, soalnya gue mau kait-kaitkan hubungan percintaan dengan belajar mobil. Kenapa belajar mobil? Karna gue gak bisa bawa motor ! Puaaaas??? HAAAAH??? *berubah jadi Hulk*

Pacaran itu sama kayak lagi belajar nyetir. Komposisi injekkan pedal gasnya harus pas, kalo terlalu kuat lu bakalan ngebut banget, ngeremnya susah, jadinya kecelakaan. Pecah berkeping-keping. Tapi kalo gasnya terlalu lemah, bisa mati mesinnya karna kekurangan gas. Semuanya harus seimbang. Mata dipake buat liat jalanan di depan. Jalanan itu yang lagi lu sama dia tempuh. Ada banyak belokkan atau tingkungan di sana-sini. Nah anggaplah si cowok ini Driver, dan si cewek Co-Driver. Dua-duanya harus kerjasama nyari jalan, jangan sampe salah jalan. Atur gasnya, jangan terlalu kuat, jangan terlalu lemah, sesuai porsi kecepatan yang dibutuhkan.

Panjang atau pendeknya perjalanan kalian, kalian yang tentukan. Semakin panjang perjalanan yang mau ditempuh, banyak rintangannya, kayak semisal lumpur, jalan berlubang, tikungan tajam. Kerjasama dari si Driver sama Co-Driver ini sangat diuji. Sampe dimana mereka bisa saling support. Sampe dimana mereka bisa nentuin tujuan perjalanan.

Sejatinya, semua itu gak mudah. Kalopun udah berhasil lewatin semua rintangan tadi, dan tau-tau kalian belok ke jalan buntu. gue cuma bisa kasih saran, cara berhentiin mobil yang bener itu, injek dulu koplingnya, baru injek remnya. Mau muter balik atau berhenti, itu tergantung pilihan kalian.






 

1 komentar:

  1. bikin cerpen Kamen Rider lagi dong bang, seru nih..

    BalasHapus

My Blog List

Recent Posts

Recent Comments